UMAR USMAN 16 B

WE GO BIG OR GO HOME !

REVIEW ZONA MADINA

Leave a comment

 

Gokielll …!!!
Mungkin Zona Madina Challenge adalah salah satu hal tergokil yang pernah ane lakuin di sepanjang hidup ane. Fisik dan mental bener-bener diuji banget di sini. Bayangin aja, ane dan kawan-kawan yang tergabung dalam kelompok Umar 16 A dan B dari Pejaten Jakarta Selatan, di suruh ke Parung Bogor tanpa duit sepeser pun. Dompet di sita, hape di sita, cuma dikasih bekal air mineral kemasan gelas dua dus, sama roti dua puluh bungkus untuk setiap grup.

Pengalaman yang nggak akan terlupakan, deh. Gimana sakitnya ditolak pembeli. Panas-panasan, keringetan, tapi di saat yang sama juga ane harus tetep tebar pesona, lempar senyum tiga jari ke orang-orang yang lewat. Tapi tetep aja nggak ada yang mau beli. Hua … sedih. Berbagai trik ane coba, mulai dari pake pendekatan sampe ditembak langsung. Tetep aja nggak ada satu pun yang mau beli dagangan ane, sementara kawan-kawan satu grup ane yang lain udah banyak yang laku.

Dari Pejaten ane sama kawan-kawan Umar 16 A dan B naik metromini ke Stasiun Pasar Minggu. Sampai di sana, salah satu dari kita ada yang bertugas beli tiket KRL sedangkan sisanya kembali jualan. Parahnya, lagi-lagi ane gagal merayu para pembeli. Nggak ada satu pun yang terpesona sama pendekatan yang udah ane atur sedemikian rupa, bahkan yang basa-basi nawar juga nggak ada, sedangkan temen-temen yang lain ada yang sukses closing beberapa roti. Nasib-nasib ….

Nggak lama kereta pun datang, ane dan kawan-kawan langsung naik dan kemudian turun di Stasiun Depok. Tapi apa yang terjadi? Kita salah turun coy, kelewat. Harusnya turun di Stasiun Depok Baru. Bingung gimana cara baliknya lagi, kita ngadu sama Allah berjamaah—kebetulan pas masuk waktu zduhur, jadi kita solat dulu. Alhamdulillah, Allah emang Maha Mendengar. Ternyata kita boleh naik kereta lagi ke Stasiun Depok Baru, tanpa harus membeli tiket lagi.

Sesampainya di Stasiun Depok Baru, kita langsung bergegas memburu angkot sambil terus berusaha merayu orang-orang yang kelihatannya punya empati yang tinggi. Sukses. Beberapa teman ane ada yang closing, bahkan ada yang ngasih duit tapi nggak mau ngambil roti atau airnya. Tapi tetep aja dagangan ane belum laku-laku juga.

Dengan duit yang pas-pasan, kita nyoba nego angkot yang kebetulan lagi ngetem di depan stasiun. Awalnya, calo yang biasa naikin penumpang ke dalam angkot terus minta bayaran ke supir itu semangat banget pas tau kita mau naik rombangan. Tapi pas dinego minta tigapuluh ribu dari Stasiun Depok Baru ke Rumah Sehat Terpadu DD, muka calonya tegang. Mana orang timur lagi. Badannya gede abis, item, pokoknya sempurna, dah. Mungkin kalau lampu merah dibentak sama dia juga langsung berubah ijo lampunya. Hahaha.

Setelah negosiasi yang alot, alhamdulillah kita dapet angkot yang mau ngangkut dengan ongkos limapuluh ribu. Tapi ujiannya belum selesai sampai di situ. Kenapa? Karena kita diturunin di pasar parung, dan itu masih jauh banget ke Zona Madina. Ibarat novel nih, di pasar parung inilah puncak konflik Zona Madina Challenge buat kelompok Umar 16 A dan B. Dua orang cewek yang megang satu-satunya hape di masing-masing kelompok hilang entah kemana. Akhirnya grup yang udah komit dari awal mau bareng-bareng mesti berpencar di sini. Umar 16 A ke sisi kiri pasar dan Umar 16 B ke sisi kanan pasar. Beberapa menit nyisir pasar sambil sesekali nawarin air mineral, hasilnya nihil. Boss Ine dan Boss Astri belum juga di temukan.

Nggak sampai di situ masalahnya. Boss Man dan Boss Tri yang satu kelompok sama ane di Umar 16 B ngambil inisiatif buat nawarin jasa nyebarin brosur toko-toko elektronik, lumayan uang jasanya untuk tambah-tambah profit. Dipilih-lah satu toko yang lumayan gede. Boss Man dan Boss Tri masuk untuk negosiasi. Sedangkan ane nyoba ngejual air mineral yang tersisa di tangan ke rumah makan yang ada di sebelah toko elektronik tersebut. Alhamdulillah, setelah berjam-jam jualan air sama roti nggak laku-laku, akhirnya ane closing juga—lima puluh ribu buat empat kantong plastik. Nah di sini timbul masalah baru, pas ane balik ke toko elektronik tadi, Boss Man dan Boss Tri hilang di telan bumi. Bulak-balik nyari ke dalam toko tetep nggak ada. Udah kayak anak ilang di pasar parung dah pokoknya.

Tapi anehnya, ane nggak mau beranjak dari toko elektronik itu, kayak ada yang nahan gitu aja. Padahal otak ane udah mikir kemungkinan-kemungkinan yang lain; bisa aja Boss Man dan Boss Tri lagi nyari toko elektronik yang lain. Tapi dalam lubuk hati yang paling dalam, ane kekeh nggak mau beranjak dari situ. Dan apa yang terjadi kemudian? Jeng jeng … tiba-tiba lewat mobil pick up hitam, di belakangnya udah lengkap semua kelompok Umar 16 A dan B, tinggal ane yang akhirnya lari terus loncat ke dalam mobil. Di situ semuanya pecah, perasaan campur aduk. Seneng, bangga, cape, kesel, wah pokoknya sepaket-lah. Apa lagi pas sampe di Zona Madina, berasa bisul pecah. Lega abis. Ya, walaupun dari kelompok Umar 16 baik A maupun B belum ada yang bisa jadi juara, tapi seenggaknya kita semua udah berjuang semaksimal mungkin. Dan tentunya masih banyak challenge yang masih bisa kita rebut dilain kesempatan.

Terima kasih.
Salam sukses dari Dwi Bagus CMM ( Calon Muslim Milioner)/ Boss Dwi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s